Senin, 07 Oktober 2013

Golongan Orang-Orang Yang Doanya Makbul

 بِسْــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
Istilah makbul mempunyai beberapa pengertian, yakni: 1.diluluskan (permintaan, doa); 2. berhasil; tercapai (maksud):; 3 manjur (obat, guna-guna, dsb). Do'a adalah salah satu usaha yang dilakukan oleh manusia khusunya umat Islam dalam menggapai suatu keinginan tertentu. Bagi Muslim, berdoa sudah menjadi suatu yang dianjurkan oleh Allah SWT. Dan hanya orang yang sombonglah yang tidak mau berdoa kepada Allah SWT.
Allah SWT berfirman, “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina,” (QS. Al-Mu’min: 60).
Apabila kita berdoa, Allah SWT pasti mengabulkan doa kita. Hanya saja waktu yang akan menjawabnya. Dan dalam bentuk yang mungkin berbeda yang tidak sesuai keinginan kita tetapi bermanfaat untuk kita. Serta bisa jadi tabungan kita untuk di akhirat kelak.
Rasulullah SAW bersabda, “Tiada seorang berdoa kepada Allah dengan suatu doa, kecuali dikabulkanNya, dan dia memperoleh salah satu dari tiga hal, yaitu dipercepat terkabulnya baginya di dunia, disimpan (ditabung) untuknya sampai di akhirat, atau diganti dengan mencegahnya dari musibah (bencana) yang serupa,(HR. Ath-Thabrani). Terkabulnya suatu doa, selain karena "tata-cara" berdo'anya yang memenuhi syarat sebagaiman pernah saya tulis di artikel sebelumnya  - "Adab Dan Tata-Cara Agar Doa Kita Dikabulkan Allah" - waktunya tepat, juga bisa dikarenakan predikat/keadaan yang sedang melekat pada si pemohon do'a. Golongan yang do'anya berpeluang besar di'ijabah Allah swt. adalah do'a seorang bapak, orang yang sedang berpuasa, orang yang sedang bepergian, orang teraniaya dan do'a seseorang untuk orang lain tanpa diketahui/dikabarkan telah mendoakannya:

1. Hadits Tentang Golongan Yang Doanya Diijabah

  1. Do'a Bapak, orang teraniaya dan musafir. Diriwayatkan oleh Ahmad, Abu Daud dan Turmudzi dengan sanad yang haan bahwa Nabi saw. bersabda:    ثلاث دعوات مستجبات لا شك فيهن : دعوة الوالد على ولده ، ودعوة المسافر ، ودعوة المظلوم  "Ada tiga macam doa yang pasti diterima tanpa syak lagi, yaitu: Doa bapak, doa musafir dan doa dari orang yang teraniaya."
  2. Orang yang berpuasa, pemimpin adil dan orang teraniaya. Dan diriwayatkan pula oleh Turmudzi dengan sanad yang hasan bahwa Nabi saw. bersabda:  ثلاثة لا ترد دعوتهم : الصائم حتى يفطر ، والإمام العادل ، ودعوة المظلوم "Ada tiga orang yang tidak boleh ditolak doa mereka, yaitu orang yang berpuasa saat berbuka, imam atau pemimpin yang adil, dan doa dari orang teraniaya. Doanya itu dinaikkan Allah menembus awan dan dubukakan baginya pintu-pintu langit, serta firman Allah kepadanya:'Demi kemuliaan -Ku! akan Kutolong engkau, walau di belakang nanti.'
  3. Doa seorang teman tanpa diketahui. Diriwayatkan oleh Muslim dan Abu Daud dari Shafwan bin Abdillah r.a., katanya: "Saya datang ke Syam dan menemui Abu Darda' di rumahnya, tetapi tidak bertemu, dan yang ada hanyalah Ummu Darda', Tanyanya kepadaku:"Apakah kau hendak naik haji tahun ini?" "Memang", Ujarku. Katanya pula: "Kalau begitu tolonglah doakan kami beroleh kebaikan, karena Nabi saw.pernah bersabda: "Doa dari seorang Muslim buat saudaranya dari balik-belakangnya adalah doa makbul, Dekat kepalanya ada Malaikat yang bertugas. Maka setiap ia berdoa buat saudaranya itu, Malaikat itu akan mengucapkan 'amin! Dan aku juga akan mendoakanmu'!" Cerita Shafwan selanjutnya: "Setelah itu saya pergi ke pasar dan bertemu Abu Darda', Maka disampaikannya pula kepadaku seperti tersebut di atas, yang menurut keterangannya diterimanya dari Nabi saw.
  4. Doa orang yang berjauhan. Menurut riwayat Abu Daud dan Turmudzi, Nabi saw. bersabda: "Doa yang paling cepat dikabulkan, ialah doa seorang bagi lainnya sedang keduanya berjauhan."
  5. Dan keduanya meriwayatkan pula dari Umar r.a. katanya: "Saya meminta izin kepada Rasulullah saw. buat melakukan umrah maka diizinkannya serta sabdanya:'Jangan lupa buat mendoakan kami'!" Kata Umar selanjutnya: "Suatu kalimat istimewa, yang saya tidak suka ditebus, walau dengan dunia ini sekalipun!"

2. Jenis Golongan Yang Do'anya makbul (lengkap)

1. Setiap muslim yang berdoa bagi saudaranya sesama muslim dari kejauhan. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda (yang artinya): “Tidak seorang muslimpun berdoa dari kejauhan untuk saudaranya muslim lainnya, melainkan malaikat “petugas/penjaga” akan berucap: Aamiin, dan engkaupun akan mendapatkan yang seperti (isi doamu) itu pula(HR. Muslim dari sahabat Abud-Darda’ ra.).

2. Doa orang yang terdzalimi/teraniaya. Salah satu pesan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam kepada sahabat Mu’adz bin Jabal ra. saat diutus untuk berdakwah ke Yaman ialah sabda beliau (yang artinya): “Dan waspadalah terhadap doa orang yang terdzalimi. Karena tidak ada hijab penghalang antara doanya itu dan Allah (HR. Al-Bukhari).

3. Doa seorang musafir.

4. Doa orang tua untuk anaknya, berupa doa baik atau doa buruk. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda (yang artinya): “Ada tiga doa yang mustajab, tanpa keraguan didalamnya: Doa orang yang terdzalimi, doa seorang musafir, dan doa orang tua untuk anaknya” (HR. At-Tirmidzi, dihasankan oleh Al-Albani).

5. Doa anak yang saleh untuk kedua orang tuanya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda (yang artinya): “Apabila seseorang meninggal, maka terputuslah (pahala) amalnya, kecuali dari tiga jalur amal: amal sedekah jariyah, ilmu yang tetap dimanfaatkan, dan anak saleh yang mendoakannya” (HR. Muslim). Dan di dalam hadits lain: “Sesungguhnya Allah akan meninggikan derajat seorang hamba yang saleh di Surga, sampai sang hamba itu berkata: Ya Rabbi, bagaimana aku bisa mendapatkan derajat setinggi ini? Maka Allah menjawab: Itu berkat doa istighfar putramu untukmu!” (HR. Ahmad, dan sanadnya dishahihkan oleh Ibnu Katsir).

6. Doa orang yang sedang berpuasa sampai berbuka.

7. Doa pemimpin yang adil. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda (yang artinya): “Tiga orang yang doanya tidak tertolak adalah: orang yang sedang berpuasa sampai berbuka, pemimpin yang adil, dan doa orang yang terdzalimi/teraniaya. Allah mengangkatnya ke atas awan, dibukakan baginya pintu-pintu langit, dan Allah berfirman (yang artinya): “Demi keagungan-Ku, pasti Aku akan menolongmu meski setelah beberapa waktu(HR. At-Tirmidzi dan lainnya, dan dishahihkan oleh Al-Albani).

8. Doa orang mudhtharr (yang sedang dalam kesulitan, terhimpit, terdesak atau kepepet). Allah Ta’ala berfirman (yang artinya): “Atau siapakah (selain Allah) yang mengabulkan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila ia berdoa kepada-Nya, dan yang menghilangkan kesusahan…?” (QS. An-Naml: 62).

9. Orang yang tidur dalam kedaan suci (berwudhu, insya-allah termasuk yang dalam keadaan junub dan berhalangan sekalipun) dan berdzikir kepada Allah. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda (yang artinya): “Tidak seorang muslimpun tidur malam dengan berdzikir kepada Allah dan dalam keadaan suci (berwudhu dan berdzikir sebelum tidur), lalu terbangun pada malam hari dan berdoa kepada Allah memohon kebaikan dunia dan akherat, melainkan Allah akan memberikan kepadanya apa yang dipintanya itu” (HR. Abu Dawud dan Ahmad, serta dishahihkan oleh Al-Albani).

10. Orang yang berdoa dengan wasilah doa Nabi Yunus ‘alaihis-salam. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda (yang artinya): “Doa Dzun-Nun (Nabi Yunus as.) yang dibaca saat berada di dalam perut ikan ialah: “La ilaha illa Anta, subhanaka, inni kuntu minadz-dzalimin” [Tiada tuhan yang berhak diibadahi secara benar kecuali hanya Engkau. Maha sucilah Engkau. Sesungguhnya aku termasuk golongan orang-orang yang dzalim/aniaya] – QS. Al-Anbiyaa’: 87-88). Sesungguhnya tidak seorang muslim pun berdoa dengan wasilah doa tersebut dalam hal apapun, kecuali Allah akan mengabulkannya” (HR. At-Tirmdzi dan lainnya dari sahabat Sa’ad bin Abi Waqqash ra, dan dishahihkan oleh Al-Albani).

11. Doa orang yang berdzikir saat terbangun di tengah malam. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda (yang artinya): “Barangsiapa terbangun di tengah malam lalu membaca dzikir ini: La ilaha illallahu wahdahu la syarika lah, lahul mulku wa lahul hamdu, wa Huwa ‘ala kulli syai-in qadir. Alhamdu lillah, wa subhanallah, wa la ilaha illallah, wallahu akbar, wa la haula wa la quwwata illa billah (Tiada tuhan yang berhak diibadahi dengan benar selain Allah satu-satu-Nya, tiada sekutu bagi-Nya. Milik-Nya seluruh kerajaan/kekuasaan dan bagi-Nya segala puji. Dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Maha Suci Allah. Tiada tuhan yang benar kecuali Allah. Allah Maha Besar. Tiada daya dan kekuatan melainkan dengan pertolongan Allah). Kemudian ia membaca istighfar: Allahummaghfirli (ya Allah ampunkanlah daku), atau berdoa dengan doa apapun. (Barangsiapa yang membaca dzikir tersebut lalu berdoa), maka doanya akan dikabulkan. Sedangkan yang lebih semangat lagi, lalu berwudhu (dan shalat), maka shalatnya diterima” (QS. Al-Bukhari).

12. Doa jamaah haji.

13. Doa jamaah umrah.
14. Doa mujahid yang berperang di jalan Allah. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda (yang artinya): “Mujahid yang berperang di jalan Allah, jamaah haji dan jamaah umrah, adalah tamu Allah. Dia (Allah) mengundang mereka (untuk berjihad, berhaji dan berumrah), lalu merekapun menyambut undangan. Maka jika mereka berdoa memohon kepada-Nya, Dia-pun akan memenuhi doa permohonan mereka” (HR. Ibnu Majah dan dihasankan oleh Al-Albani).
15. Doa ahli dzikir (orang yang banyak berdzikir kepada Allah). Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda (yang artinya): “Tiga orang yang (termasuk) doanya tidak tertolak adalah: orang yang banyak berdzikir kepada Allah, doa orang yang terdzalimi, dan pemimpin yang adil” (HR. Al-Baihaqi dan Ath-Thabrani, dan dihasankan oleh Al-Albani).
16. Doa waliyyullah (seorang mukmin yang telah sampai derajat dicintai oleh Allah karena derajat ketaatan dan kesalehannya yang tinggi serta istimewa). Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda (yang artinya): “Sesungguhnya Allah Ta’ala berfirman (dalam hadits qudsi – yang artinya): “Barangsiapa yang memusuhi seorang wali-Ku, maka Aku-pun memusuhinya. Dan tiada cara taqarrub (pendekatan diri) kepada-Ku yang lebih Aku sukai selain dengan melakukan apa-apa yang Aku wajibkan. Dan (setelah yang wajib dan fardhu itu) hamba-Ku akan terus ber-taqarrub kepada-Ku melalui amal-amal nafilah (sunnah), sampai Aku mencintainya. Dan jika Aku telah mencintainya, maka Aku menjadi pendengaran untuk ia mendengar, penglihatan untuk ia melihat, tangan untuk ia beraktifitas, dan kaki untuk ia berjalan. Apabila ia meminta kepada-Ku, pasti Aku penuhi permintaannya, dan jika ia memohon perlindungan kepada-Ku, pasti Aku lindungi… (HR. Al-Bukhari dari Abu Hurairah ra.).
17. Selain itu sebenarnya setiap muslim atau muslimah siapapun dia tetap berpotensi doanya juga mustajab, selama syarat-syarat pengkabulannya terpenuhi, serta unsur-unsur penghalangnya terhindari. Apalagi jika ditepatkan dengan faktor-faktor pengijabahan doa, seperti waktu-waktu mustajab, tempat-tempat mustajab, situasi-situasi dan kondisi-kondisi mustajab, dan lain-lain. Perhatikan misalnya beberapa contoh firman Allah Ta’ala dan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berikut ini:
Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka sesungguhnya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang (siapapun dia) yang berdoa apabila ia (benar-benar) berdoa kepada-Ku. Maka hendaklah mereka itu memenuhi (perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam petunjuk(QS. Al-Baqarah: 186).
“Dan Tuhanmu berfirman: “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Aku kabulkan (doa) bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong diri dari beribadah (berdoa) kepada-Ku, akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina” (QS. Al-Mukmin/Ghaafir: 60).
“Berdoalah kepada Allah dalam keadaan yakin akan dikabulkan, dan ketahuilah bahwa Allah tidak mengabulkan doa dari hati yang lalai.” (HR. At-Tirmidzi dari Abu Hurairah ra.).
Doa seorang hamba senantiasa akan dikabulkan selama ia tidak berdoa untuk perbuatan dosa ataupun untuk memutuskan tali silaturahim dan tidak tergesa-gesa.” Seorang sahabat bertanya; ‘Ya Rasulullah, apakah yang dimaksud dengan tergesa-gesa? ‘ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: ‘Yang dimaksud dengan tergesa-gesa adalah apabila orang yang berdoa itu mengatakan; ‘Aku telah berdoa dan terus berdoa tetapi tidak kunjung dikabulkan juga’. Setelah itu, iapun merasa putus asa (mutung) dan tidak mau berdoa lagi.’ (HR. Muslim dari Abu Hurairah ra.).
Tidak ada seorang muslimpun yang berdoa dengan suatu doa yang tidak mengandung dosa atau pemutusan tali silaturrahim, kecuali Allah akan memberinya tiga kemungkinan; disegerakan pengabulan doanya (di dunia ini), atau disimpan pahalanya baginya (untuk diberikan) di akhirat kelak, atau ia dijauhkan dari keburukan yang setara nilainya (dengan yang dipinta)”. Para sahabat berkata: “Jika demikian kita perbanyak (berdoa yang banyak) saja”, beliau bersabda: “Allah memiliki yang lebih banyak (sebagai balasan dan pengkabulan” (HR. Ahmad dan Al-Hakim).

3. Pembuka Doa Yang Menjadikan Doa Makbul

  1. Diterima dari Buraidah: "Bahwa Nabi saw.mendengar seorang laki-laki berdoa sebagai berikut: 'Allahumma inni as-aluka asyhadu annaka anta lahu la ilaha illa antal ahadush shamad, alladzi lam yalid walam yulad walam yakul lahu kufuwan ahad' (Ya Allah, aku memohon kepada-Mu, sedang aku mengakui bahwa Engkau adalah Allah, tiada Tuhan kecuali Engkau, yakni Allah Yang Maha Esa dan satu-satunya tempat bermohon, yang tidak mempunyai putra dan tidak pula diputrakan, serta tidak satu pun yang menyerupai-Nya). Maka sabda Nabi saw.: 'Engkau telah bermohon kepada Allah dengan menyebut asma-Nya Yang Agung, hingga setiap ia diminta dengan itu pastilah diberikan-Nya, dan setiap Ia diseru dengan itu, pastilah akan dikabulkan-Nya'!"(Riwayat Abu Daud, juga Turmudzi yang menyatakan hasan).
  2. Dari Muadz bin Jabal, katanya: "Bahwasanya Nabi saw. mendengar seorang laki-laki berkata: 'Ya dzal jalali wal ikram' (Wahai yang mempunyai ketinggian dan kemuliaan) maka berkata Ia: 'Mintalah, sesungguhnya telah diperkenankan bagimu'."
  3. Diterima dari Anas r.a., katanya: Rasulullah lewat pada Abu 'Iyasy, yaitu Zaid bin Shamit Zurqi yang kebetulan sedang berdoa dan mengucapkan 'Allahumma inii as-aluka bianna lakal hamdu, la ilaha illa anta, ya hammamu ya mannanu, ya badi'assamawati wal ardhi, ya dzal jalali wal ikram, ya haiyu ya gaiyumu' (Ya Allah, aku memohon kepada-Mu dan bagi-Mulah puji, tiada Tuhan selain Engkau, ya Tuhan Yang Maha Penyantun dan Maha Pemberi, wahai Pencipta langit dan bumi, Empunya kebesaran dan penghormatan, Yang mahahidup lagi Maha Pengatur). Maka sabda Rasulullah saw.:'Sungguh Anda telah memohon kepada Allah dengan menyebut asma-Nya yang besar, yang jika Ia diseru dengan itu, tentu akan dikabulkan-Nya dan jika diminta pasti akan  diberikan-Nya'." (Diriwayatkan oleh Ahmad dll., dan menurut Hakim hadits ini sah menurt syarat Muslim).
  4. Diterima dari Mu'awiyah , bahwa ia mendengar Rasulullah saw. bersabda: "Barangsiapa berdoa dengan menyebut kelima macam kalimat ini, tentulah permintannya akan dikabulkan Allah, apa juga yang dimintanya yaitu: 'La ilaha illallah, wallahu akbar, la ilaha illallahu wahdahu la syarika lah, lahul mulku walahul hamdu, wahuwa 'ala kulli syaiin qdir. la ilah illallahu wala haula wala quwwata illa billah' (Tiada Tuhan melainkan Allah dan Allah Mahabesar, tiada Tuhan kecuali Allah, Tunggal tiadak berserikat, bagi-Nya kerajaan  dan milik-Nya puji-pujian, dan Ia Kuasa atas segal sesuatu, tiada Tuhan melainkan Allah, dan tak ada daya maupun tenaga kecuali dengan Allah."(Riwayat Thabrani dengan isnad yang sah).
                      ﺳُﺒْﺤَﺎﻧَﻚَ ﺍﻟﻠَّﻬُﻢَّ ﻭَﺑِﺤَﻤْﺪِﻙَ ﺃَﺷْﻬَﺪُ ﺃَﻥْ ﻻَ ﺇِﻟﻪَ ﺇِﻻَّ ﺃَﻧْﺖَ ﺃَﺳْﺘَﻐْﻔِﺮُﻙَ ﻭَﺃَﺗُﻮْﺏُ ﺇِﻟَﻴْﻚ                                    “Maha suci Engkau ya Allah, dan segala puji bagi-Mu. Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan melainkan Engkau. Aku mohon ampun dan bertaubat kepada-Mu.”
Sebarkan !!! insyaallah bermanfaat.
Sumber: 
Fikih Sunnah 4, Sayyid Saabiq, telah diedit untuk keselarasan.
https://www.facebook.com/notes/inspirasi-islami/siapa-saja-yang-doanya-mustajab-/297044597019915

Tidak ada komentar:

Posting Komentar